Apa angina berbahaya selama kehamilan dan bagaimana mengobatinya?

Kekuasaan

Setiap sakit tenggorokan ditandai dengan proses peradangan akut di tenggorokan. Perawatan yang tidak benar adalah berbahaya karena infeksi dengan mudah menembus ke tengkorak dan dada, menyebabkan komplikasi yang paling berbahaya. Sakit tenggorokan selama kehamilan, seperti penyakit dingin lainnya, tidak dapat tetapi merupakan ancaman bagi perkembangan janin.

Penyakit ini dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada bayi yang belum lahir. Oleh karena itu, penting untuk tidak hanya mengetahui cara mengobati sakit tenggorokan selama kehamilan, tetapi juga mengarahkan semua upaya untuk pencegahannya.

Jenis sakit tenggorokan

Patogen dapat menjadi berbagai mikroorganisme patogen, sehingga penyakit ini diklasifikasikan menjadi beberapa jenis:

  1. Sakit tenggorokan bakteri. Itu sering terjadi. Hal ini disebabkan oleh streptokokus, adenovirus, staphylococci dan enterovirus.
  2. Sakit tenggorokan Catarrhal. Jenis penyakit ini ditandai dengan proses inflamasi di daerah yang terkena amandel dan suhu tubuh yang tinggi.
  3. Tonsilitis purulen selama kehamilan umum terjadi. Ini mengalir dalam berbagai bentuk.

Varietas tonsilitis purulen:

  • Sakit tenggorokan folikular - selama kehamilan biasanya ditandai dengan perjalanan yang ringan. Perbedaan utamanya adalah munculnya pustula (bintik-bintik putih pada amandel yang terkena).
  • Lacunar angina. Gejala utamanya adalah film kekuningan pada amandel.
  • Tonsilitis nekrotik adalah yang paling berat dari yang bernanah, karena nekrosis amandel terjadi pada latar belakangnya. Biasanya ditemukan bersamaan dengan demam berdarah.

Gejala

Jika calon ibu dihadapkan dengan sakit tenggorokan, bukan berarti dia mengalami sakit tenggorokan. Gejala yang sama sering terjadi pada ARVI, yang lebih loyal dibandingkan dengan angina. Faktanya adalah bahwa sakit tenggorokan begitu berbahaya dan mirip dengan patologi tenggorokan lainnya, yang hanya dokter penyakit menular dengan kepercayaan diri yang kuat dapat membuat diagnosis ini.

Sakit tenggorokan adalah penyakit infeksi serius yang ditularkan melalui tangan kotor atau oleh tetesan udara. Itu sebabnya ibu hamil tidak dianjurkan untuk mengambil risiko lain dan kontak dengan infeksi, karena berada di tempat-tempat orang banyak.

Tanda-tanda angina selama kehamilan:

  • demam, peningkatan tajam dalam suhu tubuh hingga 40 °;
  • nyeri di tenggorokan, kadang-kadang mengganggu pembicaraan normal, makan dan minum;
  • pembesaran dan nyeri patologis kelenjar getah bening;
  • kelemahan, kehilangan nafsu makan;
  • suara hidung.


Jika Anda mendeteksi tanda angina di awal atau akhir kehamilan, penting untuk segera menghubungi dokter. Anda tidak dapat melakukan diagnosis sendiri dan meresepkan perawatan sendiri.

Apa bahaya angina selama kehamilan?

Angina sangat berbahaya pada trimester pertama kehamilan. Penyakit ini dapat mengganggu pembentukan normal plasenta dan peletakan organ vital pada janin. Juga, sakit tenggorokan di minggu-minggu pertama kehamilan memicu kelaparan oksigen dan kerusakan keracunan pada seluruh janin. Ini penuh dengan aborsi spontan, memudar dengan kematian intrauterin bayi yang belum lahir. Dengan demikian, dokter harus mengobati sakit tenggorokan di awal kehamilan, dan di masa depan perlu lebih cermat memantau perkembangan janin.

Pada trimester kedua dan ketiga kehamilan, sakit tenggorokan juga dapat mempengaruhi janin. Ketika suhu tubuh ibu naik, anak mulai menderita keracunan, kekurangan nutrisi dan oksigen. Angina selama kehamilan pada periode selanjutnya menyebabkan kelainan pada perkembangan organ dan sistem internalnya.

Terbukti bahwa suhu di atas 38 ° tidak memiliki efek terbaik pada kemampuan mental dan sistem saraf anak yang belum lahir. Selain itu, suhu tinggi mempengaruhi plasenta, kadang-kadang menyebabkan penolakan, yang dapat menyebabkan keguguran atau timbulnya persalinan prematur.

Diagnosis dan pengobatan

Sebelum membuat diagnosis, dokter memeriksa pasien, mewawancarainya, mengidentifikasi gejala dan tanda-tanda penyakit. Analisis laboratorium bahan yang diambil dari jaringan yang meradang amandel adalah wajib. Ini diperlukan untuk menentukan agen penyebab infeksi, yang penting untuk pemilihan terapi obat berikutnya.

Bagaimana cara mengobati angina selama kehamilan? Dalam kebanyakan kasus, dokter meresepkan antibiotik. Saat ini, tidak perlu takut dengan obat ini, karena agen antibakteri modern memiliki efek yang lebih jinak dan tidak akan membahayakan janin, terutama jika trimester ketiga kehamilan telah tiba. Paling sering, Amoxicillin bertindak sebagai antibiotik.

Selain antibiotik, obat anti-inflamasi dan antiseptik biasanya diresepkan untuk angina selama kehamilan: Neo Angin, Angin Hel, Anti Angin, yang memiliki efek lokal dan berkontribusi pada penghapusan cepat gejala tidak menyenangkan yang terkait dengan proses infeksi.

Tetapi bagaimana menyembuhkan sakit tenggorokan selama kehamilan tanpa menggunakan obat-obatan? Jika dokter menganggap itu mungkin, Anda dapat menggunakan metode populer.

Gargle dengan tindakan antimikroba sangat efektif dan sama sekali tidak berbahaya: berdasarkan rebusan bijak, calendula, chamomile, Furacilin, dll. Disarankan untuk membilas tenggorokan yang sakit setiap jam.

Inhalasi harus diperhatikan, tetapi ibu hamil harus berhati-hati dengan mereka. Penghirupan dapat berdampak buruk terhadap kondisi kesehatan wanita, oleh karena itu, ketika kelemahan dan pusing muncul, lebih baik untuk menolak prosedur ini dan lebih memilih metode lain dari pengaruh lokal untuk perawatan tersebut. Dengan inhalasi toleran yang baik dianjurkan untuk dilakukan dengan minyak aromatik mawar liar, eucalyptus, cemara dan rebusan herbal - chamomile, mint, dll.

Ini akan membantu memulihkan nutrisi yang lebih cepat dan sehat. Vitamin dan elemen trace membantu tubuh untuk lebih baik dalam mengatasi proses infeksi. Hal utama - untuk meninggalkan produk dengan rasa asam dan asin, yang mengiritasi selaput lendir tenggorokan sakit.

Minum banyak air selama sakit tenggorokan membantu mengurangi gejala keracunan, membuang racun, mengembalikan kehilangan cairan setelah panas. Lebih baik minum air hangat atau teh, dengan tambahan jus lemon. Lebih baik menolak jus.

Perawatan tonsilitis selama kehamilan sangat penting, terlepas dari berapa lama wanita itu. Tubuh selama penyakit ini dilemahkan secara serius pada siapa pun, dan kondisi ini adalah konsekuensi yang sangat berbahaya. Oleh karena itu, penting untuk mengobati sakit tenggorokan, terutama ketika dalam posisi, di bawah pengawasan ketat seorang dokter.

Komplikasi dan konsekuensi

Apa efek sakit tenggorokan selama kehamilan?

Infeksi yang diobati atau diobati dengan tidak benar menyebabkan daftar komplikasi berikut:

  • meningitis;
  • sepsis;
  • pembentukan rongga bernanah di amandel dan jaringan lain;
  • rematik;
  • pneumonia;
  • peradangan miokard;
  • pielonefritis, glomerulonefritis.

Konsekuensi angina selama kehamilan berbahaya bagi janin, yang mungkin mendapatkan infeksi dari ibu atau menderita hipoksia karena perjalanan penyakit yang parah. Semua ini dapat menyebabkan kematian bayi yang belum lahir.

Inilah yang berbahaya angina untuk kehamilan ke janin:

  • keracunan umum tubuh;
  • perubahan patologis dalam sirkulasi uterus;
  • pelepasan prematur plasenta;
  • lag janin dalam perkembangan;
  • kelaparan oksigen.

Pencegahan

Untuk pencegahan angina pada periode awal dan akhir kehamilan, seorang wanita harus mengikuti rekomendasi berikut:

  • jika mungkin, jangan pergi ke tempat-tempat ramai, terutama selama peningkatan kejadian influenza dan ARVI;
  • hindari kontak dengan orang yang jelas sakit (tidak harus angina, tetapi penyakit catarrhal);
  • sering ventilasi rumah dan lakukan pembersihan basah setidaknya 3 kali seminggu;
  • gunakan minyak esensial seperti cemara, pinus, kayu putih, pohon teh, jeruk untuk mendisinfeksi udara di rumah;
  • melembabkan udara dengan bantuan perangkat khusus;
  • Ambil multivitamin yang ditujukan untuk ibu hamil.

Apa yang harus dilakukan jika sakit tenggorokan terjadi selama kehamilan, dan bagaimana cara menyembuhkannya? Hanya dokter yang dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, karena diagnosa diri dan pengobatan sendiri pada calon ibu dilarang. Ketika gejala pertama penyakit muncul, Anda harus berkonsultasi dengan dokter dan tidak ada kasus yang harus Anda bawa penyakit di kaki Anda.

Penulis: Olga Rogozhkina, dokter,
khusus untuk Mama66.ru

Konsekuensi angina selama kehamilan - efek penyakit pada ibu dan anak

Peradangan amandel atau tonsilitis purulen adalah penyakit berbahaya bagi siapa pun. Perawatan yang tidak tepat atau tidak ada, mengancam pasien dengan komplikasi berat yang tidak dapat disembuhkan. Apa yang harus dikatakan tentang wanita hamil - baginya, bahkan hidung pilek yang dangkal bisa berakhir hanya setelah melahirkan.

Sakit tenggorokan selama kehamilan - apakah bisa diperbaiki? Seberapa serius penyakit ini bagi bayi dan ibu? Apa yang bisa menjadi efek angina selama kehamilan?

Apa saja infeksi bakteri berbahaya selama kehamilan?

Alasan utama untuk pengembangan angina adalah streptokokus. Biasanya, dalam jumlah kecil, mikroorganisme ini hidup di selaput lendir setiap orang. Dan hanya dengan penurunan imunitas, ia dapat berpindah dari patogen kondisional ke patogenik, yaitu, dengan kata lain, ia menjadi berbahaya dan menyebabkan penyakit. Kehamilan adalah kondisi yang sama ketika kekebalan bekerja dengan kekuatan setengah.

Tidak setiap ibu hamil mengalami tonsilitis karena komplikasi, baik pada wanita dan bayi di masa depan. Apa pengaruhnya?

  1. Jumlah, jenis patogen dan patogenisitasnya (yaitu, betapa berbahayanya bagi kesehatan).
  2. Jika kekebalan ibu bekerja dengan baik, infeksi tidak akan mencapai janin.
  3. Dari keparahan penyakitnya. Kriteria untuk infeksi berat - suhu yang meningkat tajam, plak putih dan keracunan yang parah (kelemahan, sakit kepala, sakit sendi).
  4. Jenis infeksi: akut atau kronis. Akut yang paling berbahaya, terutama jika tubuh wanita pertama kali bertemu dengan patogen jenis ini. Kronis per se jauh lebih mudah.
  5. Konsekuensi untuk anak akan lebih parah jika ibu menjadi sakit dengan tonsilitis purulen pada trimester pertama.

Konsekuensi angina untuk ibu

Sekarang, hanya sedikit orang yang mengeluhkan jalannya penyakit yang parah dan terlebih lagi ketika banyak komplikasi muncul. Tetapi sekitar 20-30 tahun yang lalu, sakit tenggorokan sangat sulit dan selalu meninggalkan jejak negatif di hampir setiap sistem.

Bagaimana radang amandel akut mempengaruhi tubuh? Apa bahaya angina selama kehamilan bagi seorang wanita?

  1. Salah satu komplikasi paling serius dari penyakit ini adalah miokarditis atau radang otot jantung.
  2. Kekalahan sendi dengan deformitas akrab bagi cucu-cucu, hampir setiap nenek mengalami perubahan seperti itu.
  3. Radang jaringan ginjal dengan segala konsekuensinya.
  4. Komplikasi tonsilitis akut adalah abses atau suppurasi jaringan sekitarnya.

Bagaimana tonsilitis mempengaruhi bayi pada minggu-minggu pertama kehamilan

Infeksi paling berbahaya bagi janin pada tahap awal. Bulan-bulan pertama adalah yang paling menegangkan, karena pembentukan dan peletakan sistem organ utama terjadi. Dari minggu ketiga hingga minggu ke 12 kehamilan, embrio belum memiliki kekuatan pelindung, oleh karena itu paling rentan.

Sakit tenggorokan biasa pada ibu, serta sakit tenggorokan folikular pada periode ini menghasilkan:

  • keguguran spontan;
  • pelanggaran perkembangan organ, yang merupakan penyebab banyak cacat, bakteri sering mempengaruhi jaringan ikat (penyakit pada sendi, jantung dan ginjal berkembang), tetapi perubahan spesifik apa yang akan terjadi pada anak akan terlihat hanya beberapa minggu setelah menderita angina;
  • korion atau salah satu selaput di sekitar bayi dipengaruhi, yang mengarah ke kematiannya atau kehamilan yang tidak berkembang.

Prognosis lebih menguntungkan jika pengobatan dimulai pada hari-hari pertama penyakit.

Apa yang mengancam anak di tahap selanjutnya

Trimester kedua lebih berhasil dari sudut pandang dokter. Pilihan obat untuk pengobatan tonsilitis dalam periode ini sedikit diperpanjang, karena mereka mempengaruhi anak pada tingkat lebih rendah. Tetapi dalam kasus-kasus lanjut, bayi dapat lahir dengan keterbelakangan organ-organ tertentu.

Dari minggu ke 16, infeksi tidak menjadi kurang berbahaya, itu tidak dapat diprediksi. Janin secara khusus bereaksi terhadap angina:

  • anak-anak dilahirkan dengan pelanggaran struktur sistem saraf pusat: mikro dan hidrosefalus;
  • Salah satu masalah paling umum dengan ginjal adalah polikistik (banyak lesi jinak di ginjal);
  • penyakit pada aparatus katup jantung, lapisan dalamnya.

Pada periode ketiga kehamilan, Anda harus berusaha menghindari kontak dengan orang sakit sebanyak mungkin. Pertemuan dengan infeksi mengancam bayi dengan kelahiran prematur dan penyakit organ internal. Infeksi perinatal menyebabkan:

  • penyakit paru-paru dan bronkus - pneumonia, bronkitis;
  • radang otak;
  • setelah melahirkan, saya terkadang mendiagnosis reaksi leukosit (perubahan dalam tes darah yang mengindikasikan infeksi di dalam tubuh).

Bagaimana tonsilitis akut mempengaruhi ibu dan calon anaknya? Tidak ada infeksi paru selama kehamilan. Masing-masing merupakan ancaman bagi keduanya. Hidung berair, sakit kepala berulang dan kelemahan - semua membutuhkan perhatian dokter. Sebuah tonsilitis selama kehamilan menyerupai bom waktu, sehingga hanya dirawat di bawah pengawasan spesialis.

Bagaimana angina mempengaruhi kehamilan pada janin?

Penyakit menular menimbulkan bahaya terbesar bagi janin di trimester pertama, tetapi dalam jangka panjang juga ada risiko kelahiran prematur karena patologi plasenta, kemunduran wanita hamil. Angina selama kehamilan melahirkan ancaman bagi kesehatan wanita, janin. Dapat disebabkan oleh aktivitas mikroorganisme patogen dan oleh konsumsi obat terlarang.

Isi artikel

Bergantung pada bentuk tonsilitis, ada gambaran klinis yang berbeda:

  • Bentuk catarrhal dimanifestasikan oleh gejala keracunan moderat, hipertermia subfebril, dan sakit tenggorokan. Pada tahap ini, ketika memeriksa tenggorokan, dokter mengungkapkan kemerahan, pembengkakan, dan infiltrasi amandel. Dengan pengobatan dini, adalah mungkin untuk menghindari penggunaan antibiotik, perkembangan penyakit. Gejala-gejala menurun setelah 3 hari.
  • Lacunar, folikel ditandai dengan tanda-tanda keracunan yang lebih jelas, ketika suhu mencapai 39 derajat, rasa sakit yang hebat di tenggorokan, cephalalgia, sakit sendi, mialgia yang mengganggu. Ketika faringoskopi memvisualisasikan folikel dalam bentuk butiran, cairan purulen terakumulasi dalam lacunae. Sebuah film muncul di permukaan amandel.
  • Ulseratif, bentuk nekrotik dimanifestasikan oleh pembentukan defek ulkus pada amandel, munculnya plak kelabu, kusam. Ketika Anda mencoba untuk menghapus film sendiri, luka terbuka tetap ada. Nekrosis kemudian menyebar ke dinding faring posterior, lengkungan palatina. Demam mencapai 40 derajat, ada kesulitan ketika membuka mulut, rasa sakit yang hebat di tenggorokan, dari mana wanita itu menolak makan, tidak berbicara.

Jika Anda memiliki sakit tenggorokan wanita hamil, Anda harus segera mulai berkumur dengan larutan antiseptik, tanpa bertahan dari munculnya hipertermia.

Ini akan membantu menghentikan penyebaran infeksi, proses peradangan sebelum diagnosis.

Komplikasi angina untuk janin

Apa angina berbahaya selama kehamilan? Bahaya angina adalah risiko tinggi penetrasi patogen infeksius ke dalam sirkulasi umum, setelah kondisi septik berkembang, dan organ internal terpengaruh.

  • Periode demam demam memiliki efek negatif pada janin karena perkembangan hipoksia. Selama peningkatan suhu terus-menerus, kegagalan terjadi pada sintesis protein, yang merupakan "bahan bangunan" untuk tubuh. Selain itu, hipertermia mengarah pada munculnya dyspnea pada wanita, kehilangan cairan dengan keringat, bernapas, memperlambat aliran darah di plasenta, yang menyebabkan peningkatan hipoksia janin.
  • Pembentukan malformasi.
  • Memudar janin.
  • Ancaman aborsi spontan.
  • Toksikosis berat.

Komplikasi angina untuk hamil

Penanganan tonsilitis yang terlambat menyebabkan timbulnya komplikasi dari sifat lokal dan umum. Tergantung pada tingkat pertahanan kekebalan, penyakit ini dapat menjadi rumit dengan generalisasi infeksi, kerusakan pada organ-organ internal.

Komplikasi yang paling umum adalah demam rematik. Ini berkembang sebagai akibat dari disfungsi kekebalan tubuh, ketika jaringannya sendiri dirasakan oleh sistem kekebalan tubuh sebagai asing. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa kompleks antigen dalam streptokokus mirip dengan antigen otot jantung, ginjal, sendi, sehingga kekebalan mulai mensintesis antibodi terhadap patogen dan, karenanya, jaringannya. Sebagai akibatnya, proses patologis sistemik didiagnosis dengan kerusakan pada banyak organ yang berasal dari autoimun.

  1. Kekalahan myocardium memanifestasikan dirinya dalam bentuk cacat katup. Di hadapan proses inflamasi, ada baiknya berbicara tentang miokarditis, dalam kasus lesi endokarditis lapisan dalam berkembang, dan lapisan luar - perikarditis. Secara simtomatis, seorang wanita khawatir tentang angina dengan penyebaran ke leher, lengan, sesak nafas, demam. Dengan perkembangan penyakit, gagal jantung diamati.
  2. Disfungsi ginjal dalam bentuk glomerulonefritis, pielonefritis. Dari gejala klinis, ada rasa sakit di tulang belakang lumbar, pembengkakan anggota badan, peningkatan tekanan darah, demam hipertermia. Dalam tes urin, peningkatan tingkat eritrosit, leukosit, protein, dan penampilan bakteri dicatat.
  3. Kerusakan sendi (polyarthritis migrasi). Proses peradangan dimanifestasikan oleh pembengkakan jaringan sendi, sensasi nyeri, hiperemia kulit di atas sendi, pembatasan mobilitas.
  4. Sepsis

Dari komplikasi lokal harus diperhatikan:

  • otitis media, yang dimanifestasikan oleh rasa sakit di telinga, gangguan pendengaran, hipertermia;
  • abses ketika amigdala menjadi bengkak, tegang, sangat nyeri;
  • phlegmon ditandai dengan penyebaran proses purulen ke jaringan sekitarnya tanpa garis yang jelas;
  • Edema laring adalah komplikasi serius yang membutuhkan bantuan segera. Dengan peningkatan edema, pernapasan menjadi sulit, menyebabkan hipoksia;
  • pendarahan dari pembuluh yang memberi makan amandel, yang dilelehkan oleh massa purulen selama tonsilitis lakunar.

Bahaya pengobatan antibiotik untuk janin

Dalam pengobatan agen antibakteri tonsilitis digunakan untuk memerangi patogen patogen. Dokter meresepkan obat-obatan, dengan mempertimbangkan periode, ciri-ciri perjalanan kehamilan, kehadiran komorbiditas. Kepentingan penggunaan antibiotik ditentukan sendiri oleh dokter. Tindakan dari setiap kelompok obat yang bertujuan untuk memerangi jenis mikroorganisme infeksi tertentu. Terapi antibiotik jangka panjang dapat memprovokasi banyak efek samping yang berdampak negatif pada kesehatan janin, ibu hamil.

Juga perlu diperhatikan bahwa antibiotik memiliki efek yang merusak tidak hanya pada patogen, tetapi juga pada mikroorganisme yang menguntungkan. Akibatnya, microflora menderita, pertahanan kekebalan tubuh menurun. Selain itu, obat-obatan meningkatkan risiko disfungsi organ-organ internal (hati, ginjal, pendengaran).

Terapi antibiotik sangat berbahaya pada trimester pertama, ketika kerusakan embrio mencapai tingkat maksimumnya. Zat beracun menembus melalui perlindungan plasenta ke dalam aliran darah janin. Kerusakan terbesar dilakukan pada tubuh, yang pada saat itu sedang dalam tahap perkembangan aktif. Seringkali gigi, struktur tulang, jantung, ginjal, organ pendengaran dipengaruhi oleh efek beracun.

Sejak paruh kedua kehamilan, toksisitas obat tidak seagresif embrio, tetapi hati-hati harus dilakukan dalam pilihan obat sampai akhir kehamilan.

Pilihan antibiotik independen mengarah pada munculnya resistensi patogen infeksius, perkembangan komplikasi janin.

Bahaya antibiotik untuk janin

Saat ini, ada banyak sekali agen antibakteri. Ini diperlukan untuk pemilihan obat yang paling akurat terhadap patogen infeksius, yang memungkinkan untuk waktu yang singkat untuk mencapai hasil positif tanpa jumlah minimal efek samping.

Beberapa antibiotik dapat memiliki efek yang merugikan pada embrio, jadi Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum memulai antibiotik. Di antara obat-obatan terlarang yang layak untuk disorot:

  1. Doxycycline, tetracycline, yang dengan mudah menembus plasenta, mengganggu metabolisme mineral, berakumulasi pada kuman gigi, struktur tulang, mempengaruhi hati.
  2. Fluoroquinolones (norfloxacin, ciprofloxacin, ofloxacin) merusak sendi (tulang rawan, jaringan tulang) ketika menembus embrio.
  3. Makrolida (klaritromisin, atau fromilid, clacid, roxithromycin) memiliki efek toksik pada janin.
  4. Aminoglikosida (streptomisin, kanamisin, gentamisin) setelah melewati sawar plasenta memiliki efek merusak pada ginjal, telinga bagian dalam, yang mengarah pada perkembangan tuli.
  5. Chloramphenicol (synthomycin, chloramphenicol) dengan cepat melewati plasenta, menghambat hematopoiesis, mempengaruhi sumsum tulang, dan mengganggu pengobatan sel-sel darah, terutama pada paruh kedua kehamilan.
  6. Co-trimoxazole (Biseptol), bila diminum dalam dosis tinggi, menembus sawar plasenta, yang mengarah ke pengembangan cacat jantung, mutasi.
  7. Nitrofuran (furazolidone, furadonin) mengganggu pembentukan sistem kemih dalam embrio.

Tentu saja, tidak semua antibiotik ini digunakan untuk mengobati angina, bahkan di luar kehamilan, tetapi seorang wanita harus sadar akan bahaya setiap obat dan tidak mengambilnya sendiri.

Jika seorang wanita menggunakan antibiotik yang dilarang selama periode "hamil", ketika dia tidak tahu tentang kehamilan, itu dapat menyebabkan aborsi spontan, memudar kehamilan.

Sangat berbahaya untuk mengonsumsi antibiotik berdasarkan saran teman-teman, yang memastikan keefektifan obat dan tidak adanya reaksi yang merugikan selama kehamilan.

Sehubungan dengan terapi antibiotik yang diizinkan, yang digunakan untuk angina selama kehamilan, hal-hal berikut harus disorot:

  • Kelompok penicillin, yang meliputi amoxiclav, amoxicillin, augmentin. Obat-obatan tidak mempengaruhi embrio, mereka ditoleransi dengan baik oleh seorang wanita.
  • Cephalosporins (cefepime, cefalexin, ceftriaxone) diresepkan cukup banyak di hadapan alergi penisilin, ketidakpekaan patogen patogen bagi mereka. Tidak memiliki efek toksik pada janin.
  • Makrolida (eritromisin, dijumlahkan) dalam konsentrasi minimum menembus penghalang plasenta, tidak mampu menyebabkan kelainan perkembangan selama penggunaan jangka pendek. Ditunjuk dengan ketidakefektifan, adanya reaksi alergi terhadap penisilin, sefalosporin.

Pengobatan angina selama kehamilan

Selain agen antibakteri untuk pengobatan tonsilitis, agen antiseptik digunakan dalam bentuk larutan untuk membilas, menyemprot, tablet hisap.

  • Miramistin, Chlorhexidine, Rotokan, Chlorophyllipt, Furacilin sangat cocok untuk persiapan solusi untuk berkumur. Berkat komponen antimikroba, patogen dikendalikan, tanpa membahayakan janin. Prosedur ini diulang setiap 1,5-2 jam.
  • Geksoral, Ingalipt, Tantum Verde, Chlorfillips digunakan sebagai semprotan untuk mengairi amandel di antara bilasan.
  • Lizobakt, Faringosept dalam bentuk tablet digunakan untuk resorpsi.

Ketika hipertermia di atas 37,5-38 derajat, antipiretik berbasis parasetamol harus diambil. Obat-obatan dengan aspirin dilarang. Namun, harus diingat bahwa sering menggunakan nurofen, parasetamol juga tidak diinginkan. Dianjurkan untuk terlebih dahulu menggunakan metode fisik pendinginan (mandi hangat, minum banyak air, menggosok larutan cuka diencerkan dengan air).

Di beberapa sumber, Anda dapat menemukan resep obat tradisional berdasarkan herbal (infus, decoctions untuk penggunaan internal, bilas), tetapi Anda harus berhati-hati.

Kami fokus pada fakta bahwa banyak herbal yang digunakan dalam pengobatan tonsilitis, dapat mempengaruhi tingkat hormonal, nada rahim, yang mengancam aborsi.

Juga, wanita hamil tidak dianjurkan prosedur apa pun yang menggunakan suhu tinggi, misalnya, mandi air panas, pemandian kaki, kompres. Terutama penting pada periode akut penyakit ini adalah tirah baring, minuman hangat berlimpah dan nutrisi yang tepat dengan pengecualian panas, keras, hidangan panas. Untuk pencegahan dehidrasi, mempercepat penghapusan racun dari tubuh, minuman buah, compotes, jeli sangat bagus

Kami telah menganalisis secara rinci apa yang berbahaya untuk sakit tenggorokan selama kehamilan - efek dan konsekuensi untuk janin, sekarang tugas wanita adalah untuk mengikuti rekomendasi dan secara teratur mengunjungi dokter untuk pemeriksaan preventif. Ini akan membantu mengontrol kehamilan dan melahirkan bayi yang sehat.

Angina selama kehamilan trimester pertama

Periode kehamilan awal berbeda dengan periode khusus untuk janin. Pada bulan-bulan pertama organ-organ diletakkan, awal perkembangan mereka. Setiap pengaruh negatif dari faktor eksternal atau tubuh wanita hamil dapat menyebabkan pelanggaran serius, perkembangan kelainan intrauterin.

Tubuh seorang wanita selama 9 bulan terkena patogen infeksius, karena penurunan fungsi pelindung sistem kekebalan tubuh. Dalam hal ini, Anda perlu lebih memperhatikan kesehatan Anda, untuk diperiksa secara teratur oleh dokter.

Isi artikel

Efek angina pada jalannya kehamilan

Tergantung pada prevalensi proses patologis, sakit tenggorokan selama kehamilan dapat terjadi dalam bentuk:

  • fokus infeksi lokal (terbatas), ketika patogen dan aksinya terlokalisir hanya di jaringan amandel;
  • proses umum ditandai oleh kerusakan jaringan di sekitarnya, struktur dengan pembentukan abses, misalnya, langit-langit lunak, uvula, dinding faring posterior, kelenjar getah bening regional;
  • bentuk beracun dimanifestasikan oleh generalisasi infeksi, ketika mikroorganisme patogen menembus aliran darah umum, menyebabkan perkembangan penyakit organ jauh, seperti ginjal, sendi, miokardium. Bentuk ini menyebabkan syok menular dan beracun, yang mengancam jiwa tidak hanya untuk wanita hamil, tetapi juga untuk janin (aborsi spontan).

Dalam kasus proses infeksi lokal, kondisi bayi yang belum lahir tidak menderita, karena kekebalan perempuan mampu menjaga penyakit dalam bentuk terbatas, mencegah penyebaran patogen.

Diagnosis dini dan perawatan yang tepat mencegah munculnya komplikasi sakit tenggorokan di awal kehamilan.

Ketika angina mengarah pada konsekuensi yang tidak diinginkan?

Pada trimester pertama, organ-organ diletakkan di janin, di mana perkembangan dan kesehatan bayi yang belum lahir nantinya akan bergantung. Kapan saya harus takut radang amandel?

  • Jika penyakit ini salah didiagnosis, sebagai hasilnya, taktik pengobatan juga ternyata tidak efektif. Setelah menetapkan asal virus penyakit, misalnya, ARVI, seorang wanita mulai mengambil obat antivirus yang sama sekali tidak berpengaruh pada bakteri patogen. Akibatnya, streptococcus terus berkembang biak, angina berkembang, proses infeksi digeneralisasikan.
  • Pendekatan terapeutik yang salah. Dalam bentuk catarrhal, penggunaan obat antibakteri dapat dihindari, bagaimanapun, tunduk pada awal penggunaan antiseptik lokal. Dengan perkembangan penyakit mengembangkan folikel, tonsilitis lakunar, yang membutuhkan antimikroba. Tanpa terapi antibiotik, patogen memasuki aliran darah, menyebar ke seluruh tubuh.
  • Penerimaan obat berbahaya. Pada tahap awal kehamilan, organ-organ tersebut terbentuk di janin. Penggunaan agen antibakteri yang memiliki efek toksik pada bayi yang belum lahir meningkatkan risiko anomali kongenital. Beberapa kelompok antibiotik menembus penghalang plasenta, sehingga mengganggu peletakan organ dan sistem.

Komplikasi angina

Mengapa komplikasi berkembang pada wanita hamil setelah sakit tenggorokan? Fungsi sistem kekebalan terdiri dalam sintesis antibodi selama penetrasi patogen infeksius ke dalam tubuh melalui saluran pernapasan, dengan cara pencernaan. Antibodi adalah protein spesifik yang diproduksi sebagai respons terhadap sirkulasi antigen asing dalam aliran darah. Tugas mereka adalah menghancurkan infeksi melalui interaksi antibodi dengan antigen.

Dengan generalisasi proses infeksi, ketika streptokokus memasuki sirkulasi umum, sistem kekebalan tubuh mensintesis antibodi. Namun, perlu dicatat bahwa dalam strukturnya, streptococcus memiliki kompleks antigen yang mirip dengan antigen otot jantung, sendi, ginjal dan jaringan lain. Akibatnya, kekebalan mulai bereaksi terhadap jaringannya sendiri, seolah-olah itu benda asing.

Produksi antibodi pada minggu pertama kehamilan terhadap proteinnya menyebabkan kerusakan organ dan komplikasi serius. Semua efek yang tidak diinginkan dapat dibagi menjadi subkelompok.

Komplikasi umum berkembang sebagai hasil dari peluncuran kaskade reaksi yang disebabkan oleh kontak antibodi dengan antigen, sebagai akibat dari mana lesi miokard, ginjal, dan artikular didiagnosis.

  1. Kerusakan miokard rematik adalah komplikasi yang paling umum. Perkembangan demam rematik diamati karena produksi antibodi terhadap jaringan ikat oleh sistem kekebalan tubuh. Kerusakan pada otot jantung mengarah pada pembentukan penyakit katup jantung, yang merupakan komplikasi serius. Ketika peradangan miokard didiagnosis miokarditis. Seorang wanita mulai terganggu oleh nyeri dada, sesak napas, indisposisi, sementara suhu tetap dalam kisaran normal. Ketika peradangan berkembang, bunyi jantung adalah auskultasi, gangguan irama terjadi, dan hipertermia dicatat. Pada gilirannya, aritmia meningkatkan risiko komplikasi tromboemboli. Dengan kekalahan endokarditis membran jantung bagian dalam terjadi, yang tidak dapat didirikan pada tahap awal karena kurangnya angina. Secara simtomatik, penyakit ini dimanifestasikan oleh hipertermia, sesak napas, penebalan falang jari-jari. Ketika proses inflamasi menyebar ke lapisan luar jantung, perikarditis berkembang. Bentuk kering perikarditis akan bermanifestasi sebagai angina, yang meningkat ketika berputar, mengambil napas dalam-dalam, memancar ke kiri. Dalam kasus bentuk eksudatif, ada akumulasi cairan di rongga perikardial, yang mengarah ke kompresi jantung. Dari gejala klinis, perlu dibedakan sesak napas, nyeri di zona jantung, pelanggaran menelan. Dengan perkembangan komplikasi ini, gagal jantung berkembang.
  2. Dalam periode 1-2 minggu setelah mengalami tonsilitis, perawatan yang tidak efektif, risiko kerusakan ginjal meningkat. Sering mengembangkan pielonefritis, glomerulonefritis, dicatat sebagai tipe komplikasi kedua yang paling umum. Secara simtomatik, pielonefritis dimanifestasikan oleh demam tinggi, menggigil, nyeri di daerah lumbar, gangguan disurik (sering buang air kecil). Dalam tes urin, peningkatan jumlah bakteri dan leukosit dicatat. Dengan glomerulonefritis, wanita khawatir tentang hipertensi arteri, pembengkakan, dan munculnya darah di urin. Dalam analisis urin, mikrohematuria, proteinuria (tingkat protein yang meningkat) terdeteksi.
  3. Jika waktu untuk memulai perawatan untuk angina terlewatkan, kerusakan pada sendi bisa terjadi. Arthritis dimanifestasikan oleh peningkatan volume sendi karena pembengkakan jaringan, nyeri ketika bergerak, kemerahan pada kulit di atas sendi, pembatasan mobilitas. Biasanya mempengaruhi beberapa sendi kaki (lutut, pergelangan kaki). Dalam kasus serangan rematik, sendi-sendi besar dan kecil di tungkai atas dan lokalisasi lainnya (polyarthritis migrasi) terpengaruh.
  4. Sepsis jauh lebih jarang, tetapi harus diingat.

Komplikasi angina memprovokasi hipoksia janin, sebagai akibat dari malformasi berat yang berkembang. Ini juga meningkatkan risiko kematian janin, asfiksia, aborsi spontan.

Komplikasi lokal diwakili oleh perubahan lokal, yang jauh lebih mudah untuk mengatasi daripada dalam kasus kerusakan pada seluruh organisme.

  • Otitis sering diamati setelah menderita bentuk tonsilitis catarrhal, tetapi radang telinga tengah mungkin dalam bentuk lain dari penyakit. Otitis media simptomatik diwujudkan subfebril hipertermia, nyeri, malaise umum. Dengan kemajuan pendengaran patologi berkurang menjadi kerugian lengkap. Perkembangan mastoiditis juga tidak dikecualikan, ketika munculnya fokus inflamasi dalam proses mastoid dicatat. Dalam hal ini, rasa sakit terlokalisasi di belakang telinga.
  • Abses, selulit selulosa dicatat setelah folikel, tonsilitis lakunar, ketika nanah menyebar ke jaringan di sekitar amandel. Abses dibedakan oleh batas-batas jelas peradangan purulen, yang direpresentasikan sebagai rongga, sementara phlegmon adalah peradangan difus dengan komponen purulen. Adalah mungkin untuk secara klinis mencurigai patologi atas dasar demam demam, rasa sakit yang hebat di tenggorokan, peningkatan rasa sakit kelenjar getah bening yang terletak dekat. Karena nyeri menelan yang diucapkan sulit, nafsu makan menurun.
  • Komplikasi berbahaya adalah edema laring. Saat itu meningkat, suara berubah, batuk muncul, tetapi wanita tidak bisa membersihkan tenggorokannya. Secara bertahap sulit bernapas (pertama hirup napas, lalu hembuskan napas), khawatir tentang sesak napas. Kulit menjadi kebiruan. Pada saat ini, janin mengalami kekurangan oksigen yang parah, menderita hipoksia. Tanpa bantuan tepat waktu, risiko kematian meningkat, baik untuk wanita hamil maupun janin.
  • Perdarahan berkembang terhadap sakit tenggorokan phlegmonous. Ini terjadi sebagai akibat kerusakan pada pembuluh darah yang menyehatkan amandel, dengan fusi purulen. Tanpa perawatan medis yang berkualitas, pendarahan tidak dapat dihentikan.

Efek samping dari agen antibakteri

Angina di trimester pertama kehamilan bentuk catarrhal dapat diobati tanpa antibiotik. Namun, pengawasan medis yang ketat terhadap kondisi wanita, diperlukan bayi yang belum lahir. Awal pengobatan yang cepat, kepatuhan dengan semua rekomendasi dari dokter menghindari perkembangan penyakit.

Bentuk lain dari tonsilitis memerlukan terapi antibiotik. Pilihan obat yang salah menyebabkan konsekuensi serius pada bagian janin. Mari kita pertimbangkan obat antibakteri apa yang diizinkan dikonsumsi selama kehamilan.

Kelompok antibiotik yang aman termasuk penicillins (Amoxiclav, Augmentin), sefalosporin (Cefepime, Ceftriaxone), macrolides (Sumed). Obat-obatan ini diresepkan oleh dokter dalam dosis terapeutik untuk melawan patogen infeksi. Obat-obatan tidak menyebabkan kerusakan pada janin, oleh karena itu, didistribusikan secara luas untuk digunakan dalam kebidanan.

Obat terlarang termasuk:

  • aminoglikosida karena dampak negatif pada organ pendengaran, ginjal;
  • Metronidazole (dilarang ketika sakit tenggorokan di awal kehamilan);
  • sulfonamide memprovokasi munculnya penyakit kuning;
  • tetrasiklin berkontribusi pada perkembangan anomali gigi, struktur tulang;
  • fluoroquinolones menyebabkan anomali jaringan tulang rawan sendi;
  • Klindamisin dapat terakumulasi di hati janin.

Gentamisin dan kloramfenikol memiliki banyak efek samping untuk janin, sehingga mereka juga kontraindikasi selama kehamilan. Penggunaannya mengarah ke mutasi.

Bagaimana cara menghindari komplikasi?

Ketika kehamilan dan sakit tenggorokan diamati pada tahap awal, konsekuensinya bisa sangat serius, oleh karena itu perlu berkonsultasi dengan dokter segera. Apa yang dibutuhkan untuk menghindari komplikasi setelah tonsilitis?

  • Tidur yang ketat (setidaknya seminggu) jika Anda mencurigai adanya angina, banyak minuman hangat, diet dengan pengecualian makanan pedas, berlemak, padat, makanan.
  • Obat-obatan antibakteri.
  • Berkumur dengan larutan antiseptik (Chlorophyllipt, Miramistin, Furacilin), larutan herbal (Rotocan). Ketika menggunakan infus herbal, harus diingat bahwa beberapa ramuan mempengaruhi hormon, nada rahim, yang penuh dengan aborsi spontan.
  • Antipiretik berbasis parasetamol. Obat-obatan dengan aspirin dilarang.
  • Multivitamin kompleks, buah, kaldu dogrose.

Dan akhirnya, untuk mencegah perkembangan komplikasi akan memungkinkan pemantauan dinamis secara teratur oleh seorang spesialis. Yang paling penting adalah kontrol laboratorium yang ketat, USG janin, dan jika perlu, penggunaan metode diagnostik lainnya.

myLor

Dingin dan Perawatan Flu

  • Rumah
  • Semua itu
  • Kehamilan dini dan sakit tenggorokan

Periode kehamilan awal berbeda dengan periode khusus untuk janin. Pada bulan-bulan pertama organ-organ diletakkan, awal perkembangan mereka. Setiap pengaruh negatif dari faktor eksternal atau tubuh wanita hamil dapat menyebabkan pelanggaran serius, perkembangan kelainan intrauterin.

Tubuh seorang wanita selama 9 bulan terkena patogen infeksius, karena penurunan fungsi pelindung sistem kekebalan tubuh. Dalam hal ini, Anda perlu lebih memperhatikan kesehatan Anda, untuk diperiksa secara teratur oleh dokter.

Tergantung pada prevalensi proses patologis, sakit tenggorokan selama kehamilan dapat terjadi dalam bentuk:

Dalam kasus proses infeksi lokal, kondisi bayi yang belum lahir tidak menderita, karena kekebalan perempuan mampu menjaga penyakit dalam bentuk terbatas, mencegah penyebaran patogen.

Diagnosis dini dan perawatan yang tepat mencegah munculnya komplikasi sakit tenggorokan di awal kehamilan.

Pada trimester pertama, organ-organ diletakkan di janin, di mana perkembangan dan kesehatan bayi yang belum lahir nantinya akan bergantung. Kapan saya harus takut radang amandel?

  • Jika penyakit ini salah didiagnosis, sebagai hasilnya, taktik pengobatan juga ternyata tidak efektif. Setelah menetapkan asal virus penyakit, misalnya, ARVI, seorang wanita mulai mengambil obat antivirus yang sama sekali tidak berpengaruh pada bakteri patogen. Akibatnya, streptococcus terus berkembang biak, angina berkembang, proses infeksi digeneralisasikan.
  • Pendekatan terapeutik yang salah. Dalam bentuk catarrhal, penggunaan obat antibakteri dapat dihindari, bagaimanapun, tunduk pada awal penggunaan antiseptik lokal. Dengan perkembangan penyakit mengembangkan folikel, tonsilitis lakunar, yang membutuhkan antimikroba. Tanpa terapi antibiotik, patogen memasuki aliran darah, menyebar ke seluruh tubuh.
  • Penerimaan obat berbahaya. Pada tahap awal kehamilan, organ-organ tersebut terbentuk di janin. Penggunaan agen antibakteri yang memiliki efek toksik pada bayi yang belum lahir meningkatkan risiko anomali kongenital. Beberapa kelompok antibiotik menembus penghalang plasenta, sehingga mengganggu peletakan organ dan sistem.

Mengapa komplikasi berkembang pada wanita hamil setelah sakit tenggorokan? Fungsi sistem kekebalan terdiri dalam sintesis antibodi selama penetrasi patogen infeksius ke dalam tubuh melalui saluran pernapasan, dengan cara pencernaan. Antibodi adalah protein spesifik yang diproduksi sebagai respons terhadap sirkulasi antigen asing dalam aliran darah. Tugas mereka adalah menghancurkan infeksi melalui interaksi antibodi dengan antigen.

Dengan generalisasi proses infeksi, ketika streptokokus memasuki sirkulasi umum, sistem kekebalan tubuh mensintesis antibodi. Namun, perlu dicatat bahwa dalam strukturnya, streptococcus memiliki kompleks antigen yang mirip dengan antigen otot jantung, sendi, ginjal dan jaringan lain. Akibatnya, kekebalan mulai bereaksi terhadap jaringannya sendiri, seolah-olah itu benda asing.

Produksi antibodi pada minggu pertama kehamilan terhadap proteinnya menyebabkan kerusakan organ dan komplikasi serius. Semua efek yang tidak diinginkan dapat dibagi menjadi subkelompok.

Komplikasi umum berkembang sebagai hasil dari peluncuran kaskade reaksi yang disebabkan oleh kontak antibodi dengan antigen, sebagai akibat dari mana lesi miokard, ginjal, dan artikular didiagnosis.

  1. Kerusakan miokard rematik adalah komplikasi yang paling umum. Perkembangan demam rematik diamati karena produksi antibodi terhadap jaringan ikat oleh sistem kekebalan tubuh. Kerusakan pada otot jantung mengarah pada pembentukan penyakit katup jantung, yang merupakan komplikasi serius. Ketika peradangan miokard didiagnosis miokarditis. Seorang wanita mulai terganggu oleh nyeri dada, sesak napas, indisposisi, sementara suhu tetap dalam kisaran normal. Ketika peradangan berkembang, bunyi jantung adalah auskultasi, gangguan irama terjadi, dan hipertermia dicatat. Pada gilirannya, aritmia meningkatkan risiko komplikasi tromboemboli. Dengan kekalahan endokarditis membran jantung bagian dalam terjadi, yang tidak dapat didirikan pada tahap awal karena kurangnya angina. Secara simtomatik, penyakit ini dimanifestasikan oleh hipertermia, sesak napas, penebalan falang jari-jari. Ketika proses inflamasi menyebar ke lapisan luar jantung, perikarditis berkembang. Bentuk kering perikarditis akan bermanifestasi sebagai angina, yang meningkat ketika berputar, mengambil napas dalam-dalam, memancar ke kiri. Dalam kasus bentuk eksudatif, ada akumulasi cairan di rongga perikardial, yang mengarah ke kompresi jantung. Dari gejala klinis, perlu dibedakan sesak napas, nyeri di zona jantung, pelanggaran menelan. Dengan perkembangan komplikasi ini, gagal jantung berkembang.
  2. Dalam periode 1-2 minggu setelah mengalami tonsilitis, perawatan yang tidak efektif, risiko kerusakan ginjal meningkat. Sering mengembangkan pielonefritis, glomerulonefritis, dicatat sebagai tipe komplikasi kedua yang paling umum. Secara simtomatik, pielonefritis dimanifestasikan oleh demam tinggi, menggigil, nyeri di daerah lumbar, gangguan disurik (sering buang air kecil). Dalam tes urin, peningkatan jumlah bakteri dan leukosit dicatat. Dengan glomerulonefritis, wanita khawatir tentang hipertensi arteri, pembengkakan, dan munculnya darah di urin. Dalam analisis urin, mikrohematuria, proteinuria (tingkat protein yang meningkat) terdeteksi.
  3. Jika waktu untuk memulai perawatan untuk angina terlewatkan, kerusakan pada sendi bisa terjadi. Arthritis dimanifestasikan oleh peningkatan volume sendi karena pembengkakan jaringan, nyeri ketika bergerak, kemerahan pada kulit di atas sendi, pembatasan mobilitas. Biasanya mempengaruhi beberapa sendi kaki (lutut, pergelangan kaki). Dalam kasus serangan rematik, sendi-sendi besar dan kecil di tungkai atas dan lokalisasi lainnya (polyarthritis migrasi) terpengaruh.
  4. Sepsis jauh lebih jarang, tetapi harus diingat.

Komplikasi angina memprovokasi hipoksia janin, sebagai akibat dari malformasi berat yang berkembang. Ini juga meningkatkan risiko kematian janin, asfiksia, aborsi spontan.

Komplikasi lokal diwakili oleh perubahan lokal, yang jauh lebih mudah untuk mengatasi daripada dalam kasus kerusakan pada seluruh organisme.

Angina di trimester pertama kehamilan bentuk catarrhal dapat diobati tanpa antibiotik. Namun, pengawasan medis yang ketat terhadap kondisi wanita, diperlukan bayi yang belum lahir. Awal pengobatan yang cepat, kepatuhan dengan semua rekomendasi dari dokter menghindari perkembangan penyakit.

Bentuk lain dari tonsilitis memerlukan terapi antibiotik. Pilihan obat yang salah menyebabkan konsekuensi serius pada bagian janin. Mari kita pertimbangkan obat antibakteri apa yang diizinkan dikonsumsi selama kehamilan.

Kelompok antibiotik yang aman termasuk penicillins (Amoxiclav, Augmentin), sefalosporin (Cefepime, Ceftriaxone), macrolides (Sumed). Obat-obatan ini diresepkan oleh dokter dalam dosis terapeutik untuk melawan patogen infeksi. Obat-obatan tidak menyebabkan kerusakan pada janin, oleh karena itu, didistribusikan secara luas untuk digunakan dalam kebidanan.

Obat terlarang termasuk:

  • aminoglikosida karena dampak negatif pada organ pendengaran, ginjal;
  • Metronidazole (dilarang ketika sakit tenggorokan di awal kehamilan);
  • sulfonamide memprovokasi munculnya penyakit kuning;
  • tetrasiklin berkontribusi pada perkembangan anomali gigi, struktur tulang;
  • fluoroquinolones menyebabkan anomali jaringan tulang rawan sendi;
  • Klindamisin dapat terakumulasi di hati janin.

Gentamisin dan kloramfenikol memiliki banyak efek samping untuk janin, sehingga mereka juga kontraindikasi selama kehamilan. Penggunaannya mengarah ke mutasi.

Ketika kehamilan dan sakit tenggorokan diamati pada tahap awal, konsekuensinya bisa sangat serius, oleh karena itu perlu berkonsultasi dengan dokter segera. Apa yang dibutuhkan untuk menghindari komplikasi setelah tonsilitis?

  • Tidur yang ketat (setidaknya seminggu) jika Anda mencurigai adanya angina, banyak minuman hangat, diet dengan pengecualian makanan pedas, berlemak, padat, makanan.
  • Obat-obatan antibakteri.
  • Berkumur dengan larutan antiseptik (Chlorophyllipt, Miramistin, Furacilin), larutan herbal (Rotocan). Ketika menggunakan infus herbal, harus diingat bahwa beberapa ramuan mempengaruhi hormon, nada rahim, yang penuh dengan aborsi spontan.
  • Antipiretik berbasis parasetamol. Obat-obatan dengan aspirin dilarang.
  • Multivitamin kompleks, buah, kaldu dogrose.

Dan akhirnya, untuk mencegah perkembangan komplikasi akan memungkinkan pemantauan dinamis secara teratur oleh seorang spesialis. Yang paling penting adalah kontrol laboratorium yang ketat, USG janin, dan jika perlu, penggunaan metode diagnostik lainnya.

Setiap sakit tenggorokan ditandai dengan proses peradangan akut di tenggorokan. Perawatan yang tidak benar adalah berbahaya karena infeksi dengan mudah menembus ke tengkorak dan dada, menyebabkan komplikasi yang paling berbahaya. Sakit tenggorokan selama kehamilan, seperti penyakit dingin lainnya, tidak dapat tetapi merupakan ancaman bagi perkembangan janin.

Penyakit ini dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada bayi yang belum lahir. Oleh karena itu, penting untuk tidak hanya mengetahui cara mengobati sakit tenggorokan selama kehamilan, tetapi juga mengarahkan semua upaya untuk pencegahannya.

Patogen dapat menjadi berbagai mikroorganisme patogen, sehingga penyakit ini diklasifikasikan menjadi beberapa jenis:

  1. Sakit tenggorokan bakteri. Itu sering terjadi. Hal ini disebabkan oleh streptokokus, adenovirus, staphylococci dan enterovirus.
  2. Sakit tenggorokan Catarrhal. Jenis penyakit ini ditandai dengan proses inflamasi di daerah yang terkena amandel dan suhu tubuh yang tinggi.
  3. Tonsilitis purulen selama kehamilan umum terjadi. Ini mengalir dalam berbagai bentuk.

Varietas tonsilitis purulen:

  • Sakit tenggorokan folikular - selama kehamilan biasanya ditandai dengan perjalanan yang ringan. Perbedaan utamanya adalah munculnya pustula (bintik-bintik putih pada amandel yang terkena).
  • Lacunar angina. Gejala utamanya adalah film kekuningan pada amandel.
  • Tonsilitis nekrotik adalah yang paling berat dari yang bernanah, karena nekrosis amandel terjadi pada latar belakangnya. Biasanya ditemukan bersamaan dengan demam berdarah.

Jika calon ibu dihadapkan dengan sakit tenggorokan, bukan berarti dia mengalami sakit tenggorokan. Gejala yang sama sering terjadi pada ARVI, yang lebih loyal dibandingkan dengan angina. Faktanya adalah bahwa sakit tenggorokan begitu berbahaya dan mirip dengan patologi tenggorokan lainnya, yang hanya dokter penyakit menular dengan kepercayaan diri yang kuat dapat membuat diagnosis ini.

Sakit tenggorokan adalah penyakit infeksi serius yang ditularkan melalui tangan kotor atau oleh tetesan udara. Itu sebabnya ibu hamil tidak dianjurkan untuk mengambil risiko lain dan kontak dengan infeksi, karena berada di tempat-tempat orang banyak.

Tanda-tanda angina selama kehamilan:

  • demam, peningkatan tajam dalam suhu tubuh hingga 40 °;
  • nyeri di tenggorokan, kadang-kadang mengganggu pembicaraan normal, makan dan minum;
  • pembesaran dan nyeri patologis kelenjar getah bening;
  • kelemahan, kehilangan nafsu makan;
  • suara hidung.

Jika Anda mendeteksi tanda angina di awal atau akhir kehamilan, penting untuk segera menghubungi dokter. Anda tidak dapat melakukan diagnosis sendiri dan meresepkan perawatan sendiri.

Angina sangat berbahaya pada trimester pertama kehamilan. Penyakit ini dapat mengganggu pembentukan normal plasenta dan peletakan organ vital pada janin. Juga, sakit tenggorokan di minggu-minggu pertama kehamilan memicu kelaparan oksigen dan kerusakan keracunan pada seluruh janin. Ini penuh dengan aborsi spontan, memudar dengan kematian intrauterin bayi yang belum lahir. Dengan demikian, dokter harus mengobati sakit tenggorokan di awal kehamilan, dan di masa depan perlu lebih cermat memantau perkembangan janin.

Pada trimester kedua dan ketiga kehamilan, sakit tenggorokan juga dapat mempengaruhi janin. Ketika suhu tubuh ibu naik, anak mulai menderita keracunan, kekurangan nutrisi dan oksigen. Angina selama kehamilan pada periode selanjutnya menyebabkan kelainan pada perkembangan organ dan sistem internalnya.

Terbukti bahwa suhu di atas 38 ° tidak memiliki efek terbaik pada kemampuan mental dan sistem saraf anak yang belum lahir. Selain itu, suhu tinggi mempengaruhi plasenta, kadang-kadang menyebabkan penolakan, yang dapat menyebabkan keguguran atau timbulnya persalinan prematur.

Sebelum membuat diagnosis, dokter memeriksa pasien, mewawancarainya, mengidentifikasi gejala dan tanda-tanda penyakit. Analisis laboratorium bahan yang diambil dari jaringan yang meradang amandel adalah wajib. Ini diperlukan untuk menentukan agen penyebab infeksi, yang penting untuk pemilihan terapi obat berikutnya.

Bagaimana cara mengobati angina selama kehamilan? Dalam kebanyakan kasus, dokter meresepkan antibiotik. Saat ini, tidak perlu takut dengan obat ini, karena agen antibakteri modern memiliki efek yang lebih jinak dan tidak akan membahayakan janin, terutama jika trimester ketiga kehamilan telah tiba. Paling sering, Amoxicillin bertindak sebagai antibiotik.

Selain antibiotik, obat anti-inflamasi dan antiseptik biasanya diresepkan untuk angina selama kehamilan: Neo Angin, Angin Hel, Anti Angin, yang memiliki efek lokal dan berkontribusi pada penghapusan cepat gejala tidak menyenangkan yang terkait dengan proses infeksi.

Tetapi bagaimana menyembuhkan sakit tenggorokan selama kehamilan tanpa menggunakan obat-obatan? Jika dokter menganggap itu mungkin, Anda dapat menggunakan metode populer.

Gargle dengan tindakan antimikroba sangat efektif dan sama sekali tidak berbahaya: berdasarkan rebusan bijak, calendula, chamomile, Furacilin, dll. Disarankan untuk membilas tenggorokan yang sakit setiap jam.

Inhalasi harus diperhatikan, tetapi ibu hamil harus berhati-hati dengan mereka. Penghirupan dapat berdampak buruk terhadap kondisi kesehatan wanita, oleh karena itu, ketika kelemahan dan pusing muncul, lebih baik untuk menolak prosedur ini dan lebih memilih metode lain dari pengaruh lokal untuk perawatan tersebut. Dengan inhalasi toleran yang baik dianjurkan untuk dilakukan dengan minyak aromatik mawar liar, eucalyptus, cemara dan rebusan herbal - chamomile, mint, dll.

Ini akan membantu memulihkan nutrisi yang lebih cepat dan sehat. Vitamin dan elemen trace membantu tubuh untuk lebih baik dalam mengatasi proses infeksi. Hal utama - untuk meninggalkan produk dengan rasa asam dan asin, yang mengiritasi selaput lendir tenggorokan sakit.

Minum banyak air selama sakit tenggorokan membantu mengurangi gejala keracunan, membuang racun, mengembalikan kehilangan cairan setelah panas. Lebih baik minum air hangat atau teh, dengan tambahan jus lemon. Lebih baik menolak jus.

Perawatan tonsilitis selama kehamilan sangat penting, terlepas dari berapa lama wanita itu. Tubuh selama penyakit ini dilemahkan secara serius pada siapa pun, dan kondisi ini adalah konsekuensi yang sangat berbahaya. Oleh karena itu, penting untuk mengobati sakit tenggorokan, terutama ketika dalam posisi, di bawah pengawasan ketat seorang dokter.

Apa efek sakit tenggorokan selama kehamilan?

Infeksi yang diobati atau diobati dengan tidak benar menyebabkan daftar komplikasi berikut:

  • meningitis;
  • sepsis;
  • pembentukan rongga bernanah di amandel dan jaringan lain;
  • rematik;
  • pneumonia;
  • peradangan miokard;
  • pielonefritis, glomerulonefritis.

Konsekuensi angina selama kehamilan berbahaya bagi janin, yang mungkin mendapatkan infeksi dari ibu atau menderita hipoksia karena perjalanan penyakit yang parah. Semua ini dapat menyebabkan kematian bayi yang belum lahir.

Inilah yang berbahaya angina untuk kehamilan ke janin:

  • keracunan umum tubuh;
  • perubahan patologis dalam sirkulasi uterus;
  • pelepasan prematur plasenta;
  • lag janin dalam perkembangan;
  • kelaparan oksigen.

Untuk pencegahan angina pada periode awal dan akhir kehamilan, seorang wanita harus mengikuti rekomendasi berikut:

  • jika mungkin, jangan pergi ke tempat-tempat ramai, terutama selama peningkatan kejadian influenza dan ARVI;
  • hindari kontak dengan orang yang jelas sakit (tidak harus angina, tetapi penyakit catarrhal);
  • sering ventilasi rumah dan lakukan pembersihan basah setidaknya 3 kali seminggu;
  • gunakan minyak esensial seperti cemara, pinus, kayu putih, pohon teh, jeruk untuk mendisinfeksi udara di rumah;
  • melembabkan udara dengan bantuan perangkat khusus;
  • Ambil multivitamin yang ditujukan untuk ibu hamil.

Apa yang harus dilakukan jika sakit tenggorokan terjadi selama kehamilan, dan bagaimana cara menyembuhkannya? Hanya dokter yang dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, karena diagnosa diri dan pengobatan sendiri pada calon ibu dilarang. Ketika gejala pertama penyakit muncul, Anda harus berkonsultasi dengan dokter dan tidak ada kasus yang harus Anda bawa penyakit di kaki Anda.

Penulis: Olga Rogozhkina, dokter,
khusus untuk Mama66.ru

Kami menyarankan Anda untuk membaca: Hemostasiogram selama kehamilan: mengapa Anda membutuhkan penelitian ini?

Angina selama kehamilan berbahaya dengan konsekuensinya: lesi pada otot jantung, ginjal dan sendi, kemungkinan abses, sepsis dan syok streptokokus. Beberapa konsekuensi ini berbahaya bagi kehidupan wanita hamil, dapat menyebabkan kondisi yang sangat serius, yang penuh dengan risiko aborsi spontan.

Radang tenggorokan tidak memiliki efek langsung pada janin. Dengan diagnosis yang tepat, pengobatan tepat waktu dan penggunaan antibiotik tidak beracun, efek angina tidak berkembang dan selama kehamilan penyakit ini tidak mempengaruhi kondisi dan perkembangan anak yang belum lahir.

Baca lebih lanjut: Apakah angina mempengaruhi janin selama kehamilan?

Angina selama kehamilan bisa berbahaya jika:

  1. Penyakit ini salah didiagnosis. Jika Anda benar-benar sakit tenggorokan karena penyakit virus dan tidak mulai mengonsumsi antibiotik, itu sangat mungkin menjadi rumit, dan sudah ada komplikasi yang mungkin berbahaya bagi ibu dan bayinya. Sebaliknya, jika seorang wanita hamil memiliki infeksi virus, yang keliru untuk sakit tenggorokan, agen penyebab dapat menyebabkan kerusakan janin - beberapa virus, tidak seperti bakteri - patogen dari sakit tenggorokan, dapat melewati penghalang plasenta;
  2. Penyakit ini salah ditangani. Jadi, jika bukan antibiotik mereka mencoba untuk menerapkan antiseptik lokal atau cara lain yang tidak memungkinkan untuk menghancurkan infeksi bakteri, komplikasi berbahaya bagi wanita hamil dan janin kemungkinan besar akan berkembang;
  3. Obat-obatan berbahaya digunakan untuk mengobati penyakit. Sebagai contoh, beberapa antibiotik usang beracun bagi ibu hamil dan janin. Konsekuensi mengonsumsi antibiotik seperti itu untuk sakit tenggorokan paling berbahaya pada tahap awal kehamilan, ketika efek racunnya dapat menyebabkan kelainan pada perkembangan janin.

Pada saat yang sama, bahaya dari semua konsekuensi ini untuk anak dan untuk wanita hamil berbeda.

Dengan sendirinya, sakit tenggorokan memiliki sedikit efek pada jalannya kehamilan. Keracunan jangka pendek tubuh dengan itu dan memburuknya kondisi ibu tidak mempengaruhi janin, karena racun bakteri itu sendiri tidak menembus ke dalamnya, dan hanya kerusakan kondisi ibu yang mempengaruhi kondisinya. Secara khusus, pada periode akut penyakit, mungkin ada kekurangan oksigen yang masuk melalui plasenta, dehidrasi (jika ibu tidak mengikuti rekomendasi dokter untuk minum intensif), tetapi mereka tidak penting untuk perkembangan normal janin.

Bakteri Streptococcus pyogenes adalah agen penyebab utama angina. Baik mereka maupun racun yang dihasilkan oleh mereka menembus ke dalam jaringan janin.

Dalam angina, sangat jarang kondisi ibu memburuk sampai-sampai aborsi spontan bisa terjadi. Pada saat yang sama, untuk melestarikan wanita, kerusakan yang signifikan pada kondisi ibu selama sakit dapat menyebabkan kelahiran prematur. Oleh karena itu, sakit tenggorokan itu sendiri berbahaya terutama pada tahap akhir kehamilan.

Komplikasi angina dapat berbahaya tidak hanya untuk janin dan perkembangannya, tetapi juga untuk kehidupan ibu. Secara khusus, glomerulonefritis penuh dengan gangguan fungsi ginjal dan bahkan gagal ginjal, abses yang parah setelah radang amandel dapat menyebabkan infeksi darah dan sepsis, bakteremia dapat menyebabkan syok streptokokus. Kondisi seperti itu pada ibu berbahaya untuk kehamilan karena mereka mengancam dengan keguguran atau kematian janin.

Komplikasi sakit tenggorokan berbahaya di semua tahap kehamilan - baik di trimester pertama dan di minggu-minggu terakhir. Beberapa dari mereka biasanya terjadi setelah jangka waktu yang cukup setelah selesainya angina, yang lain dapat berkembang bahkan sebelum gejala tonsilitis menghilang.

Penting untuk diingat bahwa komplikasi berkembang di sebagian besar kasus tanpa adanya terapi antibakteri yang benar dari penyakit. Secara khusus, ketika wanita hamil takut untuk minum antibiotik dan mengobati angina dengan lolipop, larutan Lugol dan gargles, mereka kemungkinan besar akan mengutuk diri mereka sendiri terhadap konsekuensi seperti penyakit.

Pada saat yang sama, bahaya konsekuensi angina yang tidak diobati untuk janin dimediasi melalui keadaan wanita hamil. Tidak ada komplikasi penyakit yang dapat mempengaruhi janin saat ibu dalam keadaan sehat. Sederhananya, bahaya bagi janin muncul ketika ibu merasa sangat keras.

Sampai saat ini, dalam praktek mengobati sakit tenggorokan, antibiotik tidak digunakan, yang dapat berbahaya bagi janin atau bagi wanita hamil. Obat yang mengobati angina, sebagai bahan aktif mengandung amoxicillin, ampicillin, azithromycin - antibiotik yang tidak mempengaruhi perkembangan anak dan oleh karena itu dianggap cukup aman. Penggunaannya pada periode gestasi tidak mengancam konsekuensi apa pun dari ibu atau janin (kecuali dalam kasus-kasus langka intoleransi individu).

Levomycetin - antibiotik yang dilarang selama kehamilan.

Antibiotik usang seperti gentamisin, lincomycin, kloramfenikol, yang memiliki banyak efek samping dan mudah menembus janin, berbahaya selama kehamilan. Konsekuensinya sangat tidak diinginkan pada tahap awal kehamilan - pada minggu ke 6 dan sedikit lebih lambat, ketika mereka dapat mempengaruhi pembentukan dan pengembangan sistem organ secara keseluruhan. Tidak mungkin untuk mengobati dengan agen seperti sakit tenggorokan pada wanita hamil!

Sederhananya, sakit tenggorokan mempengaruhi kehamilan hanya ketika dimulai atau diobati dengan tidak benar. Untuk menghindari ini, perlu:

  1. Untuk tanda-tanda penyakit apa pun, konsultasikan dengan dokter untuk diagnosis penyakit yang akurat. Ingat bahwa kehamilan dapat memengaruhi sakit tenggorokan dan penyakit yang sering membingungkan. Oleh karena itu, diagnosis yang benar adalah kunci untuk perawatan yang aman dan penyelesaian penyakit;
  2. Perawatan untuk wanita hamil harus ditujukan untuk menekan infeksi yang paling cepat dalam tubuh. Dalam hal ini, pasien itu sendiri akan merasa sangat cepat (ketika mengambil antibiotik yang efektif, kondisi ini dinormalisasi setelah 1-2 hari), dan risiko komplikasi dan efek angina pada kehamilan akan minimal;
  3. Untuk pengobatan angina, perlu menggunakan antibiotik yang aman dan tidak beracun. Pada saat yang sama, keamanan harus ditentukan baik dalam sifat umum obat dan dalam kaitannya dengan efeknya pada organisme wanita hamil tertentu. Secara khusus, jika ibu alergi terhadap penisilin, amoksisilin atau ampisilin yang sama harus diganti dengan antibiotik sejumlah makrolida. Ini juga berlaku untuk angina pada tahap awal kehamilan, ketika efek mengonsumsi antibiotik dapat menampakkan diri tidak hanya dalam kondisi ibu, tetapi juga dalam perkembangan janin, dan pada trimester ketiga, ketika alergi parah dapat memengaruhi kehamilan.

Tentunya, baik diagnosis penyakit dan pilihan obat untuk mengobati angina pada wanita hamil harus dilakukan oleh dokter. Penolakan bantuan medis dan upaya untuk melakukan perawatan sesuai dengan rekomendasi dari Internet mengancam konsekuensi serius bagi ibu dan janin.

Dr Komarovsky menjelaskan dengan mana wanita hamil antibiotik dapat diobati:

Langsung ke janin, sakit tenggorokan selama kehamilan tidak terpengaruh. Baik patogen, maupun racun yang dihasilkan oleh mereka, mampu melewati...

Secara umum, Anda dapat menggunakan Neo-Angin selama kehamilan. Ini adalah obat lokal yang komponennya sangat terserap ke dalam darah bahkan setelah...

Jika pada minggu ke 11 kehamilan hidung berair dan sakit tenggorokan telah berkembang, maka dengan probabilitas tinggi itu bukan sakit tenggorokan. Fitur pembeda utama dari...

Selama sembilan bulan menunggu bayi, seorang wanita tidak selalu hanya mengalami emosi yang menyenangkan. Terkadang dia harus menanggung kesulitan, stres, dan bahkan penyakit.

Tetapi selama periode ini, baik ibu dan bayi di dalam dirinya sangat rentan bahkan ORZ biasa menyebabkan horor. Apa yang harus dikatakan tentang sakit tenggorokan! Jika dia menyusul Anda selama kehamilan, jangan panik.

Mari kita coba mencari tahu bahaya apa yang tersumbat tenggorokan sakit, bagaimana menyingkirkannya tanpa risiko untuk calon bayi dan apa yang harus dilakukan sehingga dia tidak akan sakit sama sekali dalam periode yang indah ini.

Sakit tenggorokan tidak selalu merupakan tanda sakit tenggorokan. Sakit bahkan dengan pilek biasa.

Dengan angina, Anda akan menemukan gejala berikut:

  • suhu sangat tinggi (bisa mencapai 40 derajat), naik dengan cepat dan tiba-tiba;
  • sakit tenggorokan yang bersifat tajam (sebagai perbandingan: beberapa orang dengan angina mengeluh bahwa mereka merasa seperti kucing menggaruk leher mereka), dengan waktu rasa sakit meningkat;
  • sakit ketika mencoba menelan makanan dan bahkan cairan;
  • amandel dan tenggorokan itu sendiri merah terang, mekar keputihan kadang-kadang ada;
  • kelemahan umum, perasaan sakit di seluruh;
  • menggigil parah;
  • kurangnya minat pada makanan (terkadang tidak suka mual);
  • nyeri saat menyentuh kelenjar getah bening di bawah rahang bawah.

Jika Anda hamil dan Anda memiliki setidaknya beberapa gejala ini, segera hubungi dokter!

Kadang-kadang terjadi bahwa seorang wanita menderita sakit tenggorokan, belum mengetahui bahwa dia hamil (dalam 2-4 minggu pertama). Pada saat yang sama, dia diperlakukan seperti biasa: memanggil dokter yang meresepkan antibiotik, antiseptik, bilasan, dan semuanya berakhir dengan baik.

Ketika seorang wanita kemudian mengetahui bahwa dia hamil, dia mungkin merasa malu, tetapi apakah itu tidak berakhir buruk untuk janin?

Dalam hal ini, ketakutan itu tidak berdasar. Pada minggu-minggu pertama, kekebalan wanita hamil bekerja dengan cara yang sama seperti sebelum kehamilan, tanpa memiliki waktu untuk merestrukturisasi dengan cara baru. Oleh karena itu, sakit tenggorokan dipindahkan relatif mudah, dan obat-obatan yang tidak diinginkan selama kehamilan menguntungkan ibu tanpa menyebabkan bahaya pada bayi yang belum lahir.

Setelah minggu keenam kehamilan, semuanya tidak lagi begitu kemerahan - sakit tenggorokan dapat membahayakan jika diobati dengan tidak benar. Konsekuensi yang mungkin timbul pada trimester pertama kehamilan:

  • peningkatan manifestasi toksikosis pada wanita hamil;
  • risiko penularan ke janin yang berkembang di dalam rahim;
  • hipertermia yang dapat menyebabkan abrupsi plasenta;
  • ancaman keguguran;
  • tertunda pembentukan organ janin dan cacat perkembangan.

Efek negatif yang berbahaya pada awal kehamilan dapat menyebabkan sakit tenggorokan, yang telah jatuh ke dalam bentuk purulen. Bakteri yang menyebar bersama dengan aliran darah, menyebabkan keracunan seluruh tubuh, karena itu kehamilan dapat terganggu atau dihentikan.

Dipercaya bahwa mendapatkan angina pada tahap akhir kehamilan sama sekali tidak menakutkan, karena hampir semua organ bayi sudah terbentuk. Tapi pendapat penduduk ini tidak sepenuhnya benar.

Sebagai aturan, pada akhir kehamilan, tubuh wanita itu sangat habis, dan kekebalannya melemah. Sakit tenggorokan terkenal karena menyebabkan komplikasi jantung. Dan untuk wanita hamil yang rentan, komplikasi dapat berkembang menjadi miokarditis dan menyebabkan gagal jantung. Selain itu, sakit tenggorokan yang terjadi pada akhir kehamilan dapat menyebabkan glomerulonefritis.

Diluncurkan tonsilitis purulen pada wanita di trimester terakhir kehamilan dapat menyebabkan penurunan aktivitas kerja.

Semua efek angina selama kehamilan, yang dijelaskan di atas, dapat terjadi hanya jika Anda telah memulai penyakit atau perawatan diri yang lebih disukai ke dokter. Untuk alasan yang sama, komplikasi angina lainnya kadang-kadang termanifestasi.

  1. Abses laring pada peradangan purulen dari lacunae amandel.
  2. Polyarthritis disebabkan oleh infeksi.
  3. Penyebaran infeksi di daerah tengkorak dengan perkembangan meningitis.
  4. Pielonefritis.
  5. Limfadenitis adalah peradangan kelenjar getah bening.

Juga selama kehamilan ada ancaman angina laten pada awal penyakit. Suhu tidak meningkat pada hari-hari pertama karena semua sumber daya kekebalan wanita hamil pergi untuk memastikan kehidupan janin, dan tidak melawan bakteri yang telah menembus ke dalam tubuh Anda sendiri.

Dengan permulaan ini, wanita itu tidak langsung curiga bahwa ia memiliki sesuatu yang serius dan tidak terburu-buru berkonsultasi dengan dokter. Konsekuensi penundaan dapat tidak dapat diprediksi, - sakit tenggorokan, yang telah melewati fase purulen, menyebabkan lompatan tajam dalam suhu hingga 40 derajat dan risiko komplikasi.